Logo Saibumi

Jeritan PKL Alun-Alun Wates Saat PPKM Darurat Diterapkan

Jeritan PKL Alun-Alun Wates Saat PPKM Darurat Diterapkan

Saibumi.com (SMSI), Kulonprogo – Kulonprogo meski termasuk zona level darurat tiga, namun perlakuannya sama layaknya zona level darurat empat seperti Kabupaten Bantul, Sleman dan Kota Yogyakarta. Atas dasar perlakuan sama itu, Pemkab Kulonprogo menutup Alun-alun Wates.

Upacara penutupan tempat fasilitas publik yang biasa dipakai untuk olahraga, kuliner atau sekedar nongkrong ini dipimpin oleh Bupati Sutedja. “Untuk sementara kami tutup dulu sampai 20 Juli,” kata Sutedjo, usai memimpin penutupan, Minggu (4/7/21) beberapa waktu lalu.

BACA JUGA: Gelar Rapat Internal, Kadivyankum: Laksanakan Amanah Pekerjaan dan Jaga Kesehatan

Para pedagang kaki lima (PKL) di Alun-alun Wates Kulon Progo, Yogyakarta menjerit. Pada hari pertama pemberlakuan PPKM Darurat, sebagian dari mereka masih bisa berjualan namun jajanan dibawa pulang atau tidak makan di tempat.

 

Sejak Minggu (4/7/21) PKL tidak bisa berjualan lagi di pusat ibu kota Bumi Binangun ini. Empat akses menuju Alun-alun Wates ditutup.

Ketua Paguyuban PKL “Golek Menir” Alun-Alun Wates, Supangat mengaku bingung dengan kebijakan ini. Para PKL sebelumnya sudah berkoordinasi dengan Dinas Perdagangan dan Perindustrian dan disepakati boleh berjualan.

Namun, tidak boleh makan di tempat. “Kalau kami tutup 20 hari kami harus makan apa,” kata Supangat, Jum'at (16/7/21)

 

Pemkab Kulon Progo ketat dalam pelaksanaan PPKM ini. Untuk memastikan tidak ada aktivitas, empat penjuru masuk akan dijaga Satgas untuk memastikan kawasan ini steril.

Selain itu, bagi yang nekat melanggar disiapkan sanksi karena kebijakan ini sudah disosialisasikan. Bahkan sanksi pelanggaran bisa dengan pidana. Untuk itulah masyarakat harus disiplin dengan mematuhi aturan yang ada. “Kami minta untuk sementara jangan berjualan di situ dulu untuk mencegah kerumunan,” katanya.

Lantas bagaimana dengan nasib PKL yang terpaksa ‘dirumahkan’ dampak PPKM Darurat ini. Pemkab sudah punya skenario untuk mengatasi persoalan ini.

Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kulonprogo, Iffah Mufidati mengatakan, pedagang boleh berjualan namun sementara waktu tidak di seputaran Alun-alun Wates. “Nanti kami akan carikan solusinya, termasuk membantu memasarkan secara online,” katanya. (wawan)

BACA JUGA: Kantor Wilayah (Kanwil) Hukum dan HAM Lampung Gelar Pembahasan Internal Tentang Harmonisasi Raperbup Kabupaten Lampung Barat



#

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong