Logo Saibumi

BMKG Perkirakan Potensi Cuaca Ekstrem di DIY Masuk Pancaroba, BMKG : DIY Bisa Terjadi Hujan Es

BMKG Perkirakan Potensi Cuaca Ekstrem di DIY Masuk Pancaroba, BMKG : DIY Bisa Terjadi Hujan Es

Foto : Ilustrasi Hujan es

Saibumi.com (SMSI), Sleman - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprakirakan wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) akan mulai menuju musim pancaroba pada bulan Maret hingga Mei 2022.


Kepala Stasiun Meteorologi Yogyakarta, Warjono, mengungkapkan ada sejumlah hal yang perlu diwaspadai dan disiapkan masyarakat pada saat masuk musim pancaroba.

BACA JUGA: Sore Hingga Malam Hujan Petir Masih Akan Hantam DIY Hari ini, Rabu 16 Maret 2022


Warjono menjelaskan, berdasarkan analisis dinamika atmosfer terkini, BMKG mendeteksi adanya pusat tekanan rendah di Samudera Hindia sebelah Barat Daya Jawa dan sebelah Barat Sumatra. Indeks ENSO menunjukkan kategori La Nina lemah (-0.86), dan suhu muka laut di wilayah Indonesia yang hangat dengan anomali 1--3 derajat Celsius.


"Dengan kondisi tersebut dan diperkuat dengan labilitas lokal terutama pada siang hingga sore hari, serta mulai beralihnya musim hujan ke musim kemarau (musim pancaroba) yaitu pada bulan Maret--Mei 2022 di wilayah Jawa khususnya DIY," ungkapnya pada Kamis (17/3/2022).


Menurut Warjono, BMKG Stasiun Meteorologi Yogyakarta memprakirakan potensi terjadinya cuaca ekstrem. Seperti halnya hujan sedang hingga lebat yang disertai kilat/petir dan angin kencang, angin puting beliung. "Hujan es dapat terjadi pada musim pancaroba," katanya.


Atas kondisi tersebut, pihaknya pun menghimbau kepada masyarakat agar tetap waspada terhadap potensi cuaca ekstrem yang dapat berdampak terjadinya longsor, banjir, banjir bandang, serta kerusakan akibat angin kencang, angin puting beliung, hujan es, dan sambaran kilat/petir di wilayah DI Yogyakarta. Selain itu masyarakat hendaknya memperbarui informasi terkait kondisi cuaca terkini melalui media massa maupun media sosial resmi BMKG.


"Pada saat terjadi cuaca ekstrem hendaknya berhati-hati jkka beraktifitas di luar rumah, tidak beraktifitas jika tidak mendesak, serta mencari informasi dan berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait kebencanaan," paparnya. (One)

BACA JUGA: Benarkah Polusi Udara Sebabkan Omicron? Ini Penjelasan BMKG

>

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA