Logo Saibumi

Hati-hati! KPK Mulai Bidik Tersangka Baru Dalam Kasus Suap Rektor Unila

Hati-hati! KPK Mulai Bidik Tersangka Baru Dalam Kasus Suap Rektor Unila

Foto: Ilustrasi KPK

Saibumi.com (SMSI), Bandar Lampung - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan akan terus mendalami kasus yang menjerat Rektor Non Aktif Universitas Lampung (Unila) serta beberapa nama lainnya, termasuk kemungkinan bakal adanya penetapan tersangka baru. 

 

BACA JUGA: Honda Astra Motor Natar Ungkap Daftar 7 Motor Honda yang Irit BBM

 

"KPK akan terus kembangkan proses penyidikan sepanjang seluruh proses penyidikan ini ditemukan ada keterlibatan pihak lain berdasarkan kecukupan dua alat bukti baik dari keterangan saksi, dari dokumen, atau dari yang lain. Pasti KPK akan tetapkan pihak lain sebagai tersangka," ungkap Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri di Bandar Lampung dikutip dalam wawancara bersama awak media, Jumat (23/9/2022). 

 

 

Ia pun meminta semua pihak menunggu perkembangannya. Pasalnya, untuk penyidikan pemberi suap itu ada jangka waktu yaitu maksimal dua bulan.

 

“Dua bulan perkara ini kami pastikan sudah dalam proses penuntutan ditambah 20 hari nanti akan dilimpahkan ke pengadilan,” jelasnya. 

 

 

Kemudian, bahwa sejauh ini terkait dalam penyidikan kasus dugaan suap penerimaan calon mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila) tahun 2022, pihaknya sudah memeriksa sebanyak 22 saksi. 

 

 

“Sejauh ini kami terus melengkapi dan mengumpulkan barang bukti, ada kegiatan penggeledahan dan pemeriksaan sejumlah saksi dari pihak unila, baik dari dari pihak dosen atau pihak lainnya. Total sebanyak 22 orang saksi yang telah kami lakukan pemeriksaan," tuturnya. 

 

 

Pihaknya pun masih terus mendalami bagaimana kemudian ada dugaan penerimaan uang oleh tersangka Karomani yang nanti akan dihubungkan dengan apa yang melatarbelakangi sehingga ada niat untuk mendapatkan uang suap tersebut.

 

 

"Saat ini KPK sudah menetapkan satu orang sebagai pemberi dan akan terus mendalami siapa saja yang terlibat sebagai pemberi atau pelaku penyuapan. Untuk pemberi, sejauh ini kami menetapkan satu orang sebagai pemberi, yang jelas kami terus mendalami itu siapa saja yang memberikan uang itu dalam rangka penerimaan mahasiswa baru jalur mandiri oleh Unila," pungkasnya. (Riduan)

BACA JUGA: Cari Tahu Yuk, Kira-Kira Berapa Cm Sih Jarak Yang Aman Ketika Berkendara?

>

Saibumi.com

merupakan portal berita Indonesia, media online Indonesia yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA