Logo Saibumi

Mata Ditembak Polisi Hong Kong, Jurnalis Indonesia Veby Siap Tempuh Jalur Hukum

Mata Ditembak Polisi Hong Kong, Jurnalis Indonesia Veby Siap Tempuh Jalur Hukum

Jurnalis Indonesia Veby Mega Indah | Foto: Twitter @ajmm19923493

Saibumi.com (SMSI Lampung) - Jurnalis Indonesia, Veby Mega, yang matanya tertembak polisi Hong Kong saat meliput demo di Wan Chai, terus menuntut keadilan.

Bahkan,Veby Mega bertekad menempuh jalur hukum.

BACA JUGA: Harusnya Indonesia Protes, Jurnalis Warga Dideportasi Hong Kong karena Tulisan

Disadur dari South China Morning Post dan Suara.com -- jaringan Saibumi.com, Selasa, 3 Desember 2019, meskipun Veby Mega sudah memaafkan petugas polisi yang melukai mata kanannya, namun dia tetap bertekad menggugat.

“Saya mengejar keadilan dalam kasus ini, tidak hanya untuk saya, tetapi untuk semua orang yang terluka di Hong Kong yang tidak dapat melakukan hal yang sama,” kata Veby.

Lebih dari dua bulan setelah kejadian itu, Veby akhirnya memutuskan untuk memaafkan petugas polisi.

Veby diwakili oleh pengacara hak asasi manusia Michael Vidler telah mengajukan permohonan bantuan hukum untuk melanjutkan kasusnya.

Ia memutuskan untuk mengambil tindakan hukum setelah mendapatkan akses ke polisi.

Veby mengatakan, dia dan pengacaranya telah meminta polisi untuk mengungkapkan identitas petugas yang bersangkutan, tetapi mereka menolak.

"Saya berharap akan ada keadilan, sehingga petugas yang menembak saya akan menghadapi konsekuensi sesuai dengan hukum, sehingga petugas polisi mengerti apa yang tidak bisa mereka lakukan," ujarnya.

Veby mengatakan tidak ada saksi kunci yang dia kenal hadir di tempat kejadian dan telah diminta oleh polisi untuk memberikan bantuan. Dia sendiri harus secara sukarela membuat pernyataan tertulis.

Sementara itu menurut hukum, kasus penuntutan secara pribadi mengharuskan semua prosedur diselesaikan dalam waktu enam bulan. Ini yang membuat Veby dan Vidler cemas.

Vidler mengatakan, dokumen bantuan hukum Veby masih menunggu tujuh minggu setelah diajukan.

Departemen Bantuan Hukum mengatakan tidak akan mengungkapkan rincian kasus Veby untuk alasan kerahasiaan.

Sebelumnya diberitakan, Jurnalis perempuan asal Indonesia, Veby Mega Indah tertembak peluru karet saat meliput aksi demonstrasi di Kota I Wan Chai, Hong Kong pada Jumat, 29 September 2019.

Ia adalah jurnalis yang bekerja di koran berbahasa Indonesia yang terbit di Hong Kong.

Veby terancam mengalami kebutaan permanen pada mata kanannya karena tertembak peluru karet. Ia membantah adanya kabar bahwa penglihatan matanya sudah meningkat.

Mata kanan Veby cedera parah dan harus dijahit, juga ada luka di mata kiri. Veby sempat memperoleh perawatan medis darurat di lokasi kejadian, sebelum kemudian diboyong ke Rumah Sakit Pamela Youde Nethersole di Chai Wan. (*/ruslan)

BACA JUGA: Kemkominfo: Penyebar Pornografi Langsung Didenda Rp 100 Juta!

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong