Logo Saibumi

Pembukaan Kamis Pagi Rupiah Menguat, 1 Dolar AS Rp 14.240

Pembukaan Kamis Pagi Rupiah Menguat, 1 Dolar AS Rp 14.240

Foto: Istimewa

Saibumi.com, Lampung - Di pembukaan perdagangan pasar spot hari ini, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak menguat.

Rupiah menjadi satu dari sedikit mata uang utama Asia yang berhasil terapresiasi.

Pada Kamis, 29 Agustus 2019, US$ 1 dihargai Rp 14.240 kala pembukaan pasar spot.

Rupiah menguat 0,07% dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya, dilansir CNBC Indonesia.

Pagi ini, mayoritas mata uang utama Asia masih melemah di hadapan greenback. Selain rupiah, hanya yen Jepang, peso Filipina, dan dolar Singapura yang mampu menguat.

Politik Inggris Memanas!

Penguatan rupiah yang tipis plus mayoritas mata uang Asia yang melemah membuat investor belum bisa tenang. Maklum, hari ini memang ada risiko besar yang bisa membuat risk appetite pudar.

Risiko itu datang dari Eropa. Situasi politik di Benua Biru sedang panas, yang membuat pelaku pasar cemas.

Di Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson berencana membekukan parlemen. Namun langkah ini harus mendapatkan restu dari Ratu Elizabeth.

"Akan waktu yang tepat bagi parlemen untuk berdebat dengan Uni Eropa, untuk berdebat soal Brexit," ujar Johnson, seperti diwartakan Reuters.

Inggris memasuki kisruh politik luar biasa jelang perceraian dengan Uni Eropa pada 31 Oktober. Apakah pembekuan parlemen adalah langkah Johnson untuk memuluskan Brexit, apa pun hasilnya? Apakah kini peluang No Deal Brexit meninggi?

Berdasarkan jajak pendapat yang digelar Reuters pada 2-7 Agustus, pelaku pasar memperkirakan kemungkinan terjadinya No Deal Brexit adalah 35%. Naik dibandingkan survei Juli yaitu 30%.

Tidak cuma buat Inggris, No Deal Brexit akan menjadi sentimen negatif di pasar keuangan global. Sebab, Inggris adalah perekonomian nomor tujuh dunia, posisinya cukup penting.

Jadi kalau perekonomian Inggris melambat (atau bahkan mungkin terkontraksi) gara-gara sulit berdagang dengan negara-negara Eropa Daratan, maka akan mempengaruhi negara-negara lainnya.

Oleh karena itu, tidak heran pelaku pasar masih belum teralu berani masuk ke instrumen berisiko di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia. Pergerakan rupiah menjadi sangat terbatas. (*/ruslan)

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong