Logo Saibumi

Pembukaan Awal Pekan Rupiah Melemah, Mata Uang Asia Terdepresiasi

Pembukaan Awal Pekan Rupiah Melemah, Mata Uang Asia Terdepresiasi

Foto: Istimewa

Saibumi.com, Lampung - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak melemah di perdagangan pasar spot hari ini.

Mayoritas mata uang utama Asia juga terdepresiasi.

Pada Senin, 26 Agustus 2019, pukul 08.00 WIB, US$ 1 setara dengan Rp 14.230 kala pembukaan pasar spot.

Rupiah melemah 0,14% dibandingkan posisi penutupan perdagangan akhir pekan lalu, dilansir CNBC Indonesia.

Seiring perjalanan pasar, rupiah semakin lemah. Pada pukul 08:07 WIB, US$ 1 dihargai Rp 14.250 di mana rupiah melemah 0,28%.

Namun depresiasi rupiah terasa wajar karena para tetangganya juga begitu. 

Tanda-tanda apes buat rupiah dkk di Asia hadir akhir pekan lalu. Presiden AS Donald Trump 'mengumumkan' melalui Twitter, Negeri Paman Sam akan mengumumkan kenaikan bea masuk dari 25% menjadi 30% bagi impor produk China senilai US$ 250 miliar.

Selain itu, Trump juga akan mengeksekusi bea masuk baru bagi importasi produk-produk China senilai US$ 300 miliar dengan tarif 15%.

"Mulai 1 Oktober, impor produk China senilai US$ 250 miliar yang saat ini dikenai tarif 25% akan naik menjadi 30%. Sebagai tambahan, impor baru senilai US$ 300 miliar yang awalnya dikenakan tarif 10% dinaikkan menjadi 15% berlaku 1 September. Terima kasih atas perhatiannya!" demikian cuit Trump.

Dalam pertemuan G7, Trump menegaskan bahwa sikapnya sudah final. Bahkan dia menyesal tidak dari dulu menaikkan tarif bea masuk bagi produk-produk China.

"Presiden Trump merespons dengan tegas. Beliau menyesal tidak menaikkan tarif lebih tinggi," tegas Stephanie Grisham, Juru Bicara Gedung Putih, dikutip dari Reuters.

China pun tidak terima dan melakukan serangan balasan. Beijing mengumumkan akan menaikkan bea masuk bagi produk-produk made in the USA senilai US$ 75 miliar dari 5% menjadi 10%. Produk-produk tersebut antara lain kedelai, minyak mentah, dan pesawat.

"Keputusan China untuk menaikkan tarif bea masuk didorong oleh sikap AS yang uniteralis dan proteksionis," tegas pernyataan tertulis Kementerian Perdagangan China. Kenaikan ini akan dibagi menjadi dua tahap yaitu 1 September dan 15 Desember.

Perang Dagang Sudah, Kini Ada Perang Investasi

Tidak cuma perang dagang, perang investasi pun mulai terjadi. Trump meminta perusahaan-perusahaan AS untuk menutup pabrik dan menghentikan produksi di China.

"Perusahaan AS diminta untuk segera mencari alternatif, termasuk membawanya pulang ke rumah dan membuat produk di AS. Kita tidak butuh China dan, jujur saja, akan lebih baik tanpa mereka," cuit Trump di Twitter.

Baca: Resesi dan Kebangkitan Proteksionisme dari Alam Kubur

Setelah pertemuan Trump dengan Presiden China Xi Jinping di Osaka akhir Juni lalu, hubungan Washington-Beijing sepertinya malah memburuk. Bukannya damai dagang, perang dagang justru kian panas.

Perang dagang adalah risiko besar bagi perekonomian global. Saat dua kekuatan ekonomi terbesar di dunia saling hambat, dampaknya adalah kerusakan rantai pasok. Ekspor dan investasi di berbagai negara akan terpukul, tidak terkecuali Indonesia.

Benar saja, isu perang dagang AS-China menjadi momok utama di pasar keuangan Asia hari ini. Sulit berharap pelaku pasar menjadi agresif, justru yang ada adalah bermain aman dengan menjauhi aset-aset di negara berkembang. Pantasa saja rupiah cs di Asia jadi tidak berdaya. (*/ruslan)

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong