Logo Saibumi

Labil di Pasar Spot, Rupiah Menguat di Kurs Tengah BI

Labil di Pasar Spot, Rupiah Menguat di Kurs Tengah BI

Money Changer | Foto: Ilustrasi/Reuters

Saibumi.com, Lampung - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) menguat tipis di kurs tengah Bank Indonesia (BI).

Sedangkan di pasar spot, rupiah bergerak labil.

Pada Rabu, 21 Agustus 2019, kurs tengah BI atau kurs acuan Jakarta Interbank Spot Dollar Rate/Jisdor berada di Rp 14.259.

Rupiah menguat 0,02% dibandingkan posisi hari sebelumnya, dilansir CNBC Indonesia.

Di pasar spot, rupiah belum menemukan posisi wenak. Pada pukul 10:08 WIB, US$ 1 setara dengan Rp 14.220 di mana rupiah menguat 0,25%.

Kala pembukaan pasar, rupiah stagnan di Rp 14.255/US$. Selepas itu rupiah terpeleset dan masuk zona merah. Namun itu tidak lama karena rupiah berhasil bangkit., meski dolar AS masih setia di level Rp 14.200.

Tidak hanya rupiah, mayoritas mata uang utama Asia yang awalnya melemah sekarang berbalik menguat. Hanya rupee India, yen Jepang, dan baht Thailand yang masih terdepresiasi di hadapan dolar AS.

Dolar AS Sudah Kemahalan

Dolar AS memang sedang melemah secara global. Pada pukul 10:12 WIB, Dollar Index (yang mengukur posisi greenback di hadapan enam mata uang utama dunia) terkoreksi 0,02%.

Wajar kalau dolar AS melemah, karena memang sudah menguat lumayan tajam. Dalam sebulan terakhir, Dollar Index sudah menguat nyaris 1%.

Oleh karena itu, sangat mungkin pada satu titik investor menilai dolar AS sudah terlalu mahal. Tekanan jual akan selalu membayangi gerak mata uang Negeri Paman Sam.

Selain itu, investor mulai berani masuk ke aset-aset berisiko di negara berkembang. Penyebabnya, berbagai negara dikabarkan berkomitmen untuk memerangi perlambatan ekonomi yang bisa berujung kepada resesi.

Di Jerman, pemerintahan koalisi pimpinan Kanselir Angela Merkel menegaskan siap untuk merilis stimulus fiskal untuk meredam perlambatan ekonomi.

Mengutip laporan majalah Der Spiegel dilansir Reuters, pemerintah Jerman siap untuk mengubah anggaran berimbang menuju defisit sebagai sebuah langkah counter-cyclical.

Kemudian di China, Bank Sentral Negeri Tirai Bambu (PBoC) memperkenalkan suku bunga acuan baru yang berpedoman kepada fasilitas likuiditas jangka menengah.

Seperti diwartakan Reuters, suku bunga acuan yang baru ini diharapkan bisa mendorong penurunan suku bunga kredit perbankan sehingga aktivitas ekonomi dapat terangkat.

Di AS, Presiden Donald Trump mengungkapkan bahwa pemerintah mempertimbangkan untuk kembali menurunkan tarif Pajak Penghasilan (PPh).

"Kami sedang mempertimbangkan pengurangan pajak. PPh gaji adalah salah satu yang kami pikirkan," ungkapnya, seperti diberitakan Reuters.

Pemotongan tarif PPh terbukti ampuh mendorong laju perekonomian Negeri Adidaya. Pada akhir 2017, Trump menempuh kebijakan serupa dan pertumbuhan ekonomi AS pada 2018 cukup impresif.

Berbagai langkah tersebut diharapkan mampu meredam perlambatan ekonomi dan membuat 'hantu' resesi menjauh. Akibatnya, risk appetite investor mulai pulih meski belum sembuh 100%. (*/ruslan)

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong