Logo Saibumi

Rupiah Terkuat di Asia Setelah Dua Hari Teraniaya

Rupiah Terkuat di Asia Setelah Dua Hari Teraniaya

Foto: Ilustrasi/Istimewa

Saibumi.com, Lampung - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) terus menguat di perdagangan pasar spot hari ini.

Dolar AS kian jauh dengan Rp 14.300.

Pada Rabu, 14 Agustus 2019, pukul 12:00 WIB, US$ 1 dibanderol Rp 14.230.

Rupiah menguat 0,59% dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya, dilansir CNBC Indonesia.

Kemarin, rupiah menutup perdagangan pasar spot dengan depresiasi 0,49%. Dolar AS berhasil menembus level Rp 14.300 dan rupiah menyentuh titik terlemah sejak pertengahan Juni.

Namun hari ini rupiah berhasil membalikkan keadaan. Kala mayoritas mata uang Asia lainnya masih melemah di hadapan dolar AS, rupiah terlihat begitu perkasa.

Ya, penguatan 0,59% berhasil membawa rupiah menjadi mata uang terbaik di Benua Kuning. Berbalik 180 derajat dari kemarin, rupiah adalah yang terlemah di Asia.

Trump Tunda Bea Masuk

Dari dalam negeri, rupiah punya momentum menguat setelah terdepresiasi selama dua hari beruntun. Dalam dua hari tersebut, pelemahan rupiah mencapai nyaris 1% tepatnya 0,92%.

Oleh karena itu, mungkin sebagian investor melihat rupiah sudah terlalu murah (under-valued). Ini membuat rupiah menjadi menarik sehingga mendorong aksi beli.

Sementara dari sisi eksternal, ini yang paling utama, sepertinya risk appetite investor sudah pulih seiring harapan perbaikan hubungan AS-China. Presiden AS Donald Trump memutuskan menunda pemberlakuan bea masuk baru sebesar 10% untuk importasi produk-produk China.

Bea masuk ini sedianya akan dieksekusi mulai 1 September. Namun Trump menundanya sampai 15 Desember.

"Kami melakukan ini (menunda pemberlakuan bea masuk) untuk mengantisipasi Hari Natal, berjaga-jaga kalau ada dampak ke konsumen. Jadi kami menundanya sehingga tidak mempengaruhi musim belanja Natal," kata Trump, seperti dikutip Reuters.

Trump mengambil keputusan ini tidak lama setelah mendapat laporan bahwa Kepala Perwakilan Dagang AS Robert 'Bob' Lighthizer melakukan pembicaraan via telepon dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He, Menteri Perdagangan China Zhong Shan, dan Gubernur PBoC Yi Gang.

"Kedua pihak sepakat untuk melanjutkan pembicaraan melalui telepon dua minggu lagi," sebut pernyataan tertulis kantor Perwakilan Dagang AS.

Jika AS dan China sepakat untuk saling menelepon lagi, maka dialog dagang di Washington awal bulan depan sangat mungkin terjadi. Apabila dialog itu membuahkan hasil positif, maka bisa jadi rencana pengenaan bea masuk 10% dibatalkan dan AS-China kembali menempuh jalan menuju damai dagang. (*/ruslan)

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong