Logo Saibumi

Pembukaan Selasa Pagi Rupiah Melemah Tipis, 1 Dolar AS Rp 14.255

Pembukaan Selasa Pagi Rupiah Melemah Tipis, 1 Dolar AS Rp 14.255

Foto: Istimewa

Saibumi.com, Lampung - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) dibuka melemah tipis di perdagangan pasar spot hari ini.

Dolar AS masih nyaman di kisaran Rp 14.200.

Pada Selasa, 13 Agustus 2019, US$ 1 dibanderol Rp 14.255 kala pembukaan pasar spot.

Rupiah melemah 0,07% dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya, dilansir CNBC Indonesia.

Sehari sebelumnya, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) ditutup melemah di perdagangan pasar spot.

Rantai penguatan rupiah yang sudah terjalin selama tiga hari akhirnya putus juga.

Pada Senin, 12 Agustus 2019, US$ 1 dihargai Rp 14.245 kala penutupan pasar spot.

Rupiah melemah 0,42% dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya.

Kala pembukaan pasar, rupiah sudah melemah 0,11%. Seiring perjalanan, rupiah semakin lemah dan dolar AS nyaman di kisaran Rp 14.200.

Dari dalam negeri, rupiah kemungkinan terserang profit taking setelah tiga hari beruntun terapresasi di hadapan dolar AS. Sepanjang tiga hari tersebut, rupiah menguat 0,53%.

Penguatan rupiah yang sudah lumayan tajam membuatnya rentan terkena aksi jual. Mungkin investor merasa rupiah sudah terlalu mahal, sehingga menarik untuk dilepas.

Apalagi fundamental rupiah bisa dibilang lemah. Akhir pekan lalu, BI melaporkan data Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) kuartal II-2019 yang membukukan defisit US$ 1,98 miliar. Padahal pada kuartal sebelumnya terjadi surplus US$ 2,42 miliar.

Sementara di pos yang menjadi sorotan utama, yaitu transaksi berjalan (current account), terjadi defisit US$ 8,44 miliar atau 3,04% dari Produk Domestik Bruto (PDB). Lebih dalam ketimbang kuartal sebelumnya yaitu minus US$ 6,97 miliar (2,6% PDB).

Defisit NPI menandakan arus devisa di perekonomian nasional seret, lebih banyak yang keluar ketimbang yang masuk. Apalagi kemudian devisa jangka panjang dari ekspor barang dan jasa, yang dicerminkan dari transaksi berjalan, mengalami defisit yang lebih parah.

Semestinya ini menjadi sentimen negatif yang tidak main-main bagi rupiah. Tanpa bantalan devisa yang memadai, rupiah sulit untuk stabil. Bahkan kemungkinan melemah cukup besar.

Sedangkan dari sisi eksternal, kekhawatiran investor terhadap perang dagang AS-China masih cukup besar. Ini terlihat dari mayoritas mata uang utama Asia bernasib serupa dengan rupiah, melemah di hadapan greenback.

Namun dengan depresiasi 0,35%, rupiah bukan lagi menjadi mata uang terlemah di Asia. Kini 'gelar' tersebut disemat oleh rupee India. Won Korea Selatan menduduki peringkat kedua terbawah di klasemen mata uang utama Asia, dan rupiah tepat di atasnya alias terlemah ketiga.

Perang Dagang AS-China Masih Jadi Momok

Hari ini, sentimen yang menghantui pasar keuangan global sejak pekan lalu belum berubah. Perang dagang AS vs China masih menjadi kekhawatiran utama pelaku pasar.

Presiden AS Donald Trump masih terbuka untuk melanjutkan perundingan dengan China, yang dijadwalkan berlangsung di Washington pada awal September. Namun bukan tidak mungkin dialog itu batal.

"Mungkin (dialog di Washington batal), tetapi kita lihat nanti. Perundingan masih terjadwal," ujar Trump akhir pekan lalu, seperti diberitakan Reuters.

Menurut Trump, China masih berhasrat untuk mencapai kesepakatan damai dagang. Namun Trump menyatakan dirinya belum siap untuk itu.

Perang dagang AS-China pun cenderung berlanjut ke perang mata uang. Setelah pekan lalu melemah, yuan kembali melanjutkan depresiasi. Ada tendensi China sengaja melemahkan nilai tukar yuan untuk menggenjot kinerja ekspor.

"Eskalasi (perang dagang) hanya akan menambah luka. Seluruh pihak harus menyamakan pandangan dan berhenti melemparkan retorika," tegas Olaf Scholz, Menteri Keuangan Jerman, dikutip dari Reuters.

Kekhawatiran terhadap perang dagang AS-China yang masih memanas membuat investor masih emoh bermain-main di instrumen berisiko di negara berkembang. Akibatnya, tidak hanya rupiah tetapi berbagai mata uang utama Asia melemah di hadapan dolar AS. (*/ruslan)

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong