Logo Saibumi

Kamis Pagi Rupiah Lesu, 1 Dolar AS Rp 14.225

Kamis Pagi Rupiah Lesu, 1 Dolar AS Rp 14.225

Foto: Istimewa

Saibumi.com, Lampung - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) melemah di perdagangan pasar spot hari ini.

Namun dolar AS masih jauh dari level Rp 14.300.

Pada Kamis, 8 Agustus 2019, pukul 09:00 WIB, US$ 1 dibanderol Rp 14.225.

Rupiah melemah 0,07% dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya, dilansir CNBC Indonesia.

Kemarin, rupiah mengakhiri perdagangan pasar spot dengan apresiasi 0,32% di hadapan greenback. Bahkan rupiah menjadi mata uang terbaik Asia.

Hari ini sepertinya tidak akan mudah, sebab dolar AS sedang berjaya di Asia.

Tidak hanya rupiah, hampir seluruh mata uang utama Benua Kuning melemah terhadap dolar AS. Tinggal yen Jepang, dolar Hong Kong, dan baht Thailand yang masih bisa terapresiasi.

Masih Itu-itu Saja

Sepertinya 'penyakit' di pasar keuangan Asia masih sama, yaitu kekhawatiran perang dagang AS-China yang juga mengarah ke perang mata uang. Terlihat dari nilai tukar yuan China yang masih saja melemah dan setia di kisaran CNY 7/US$, terlemah sejak Maret 2008.

AS telah menuding China sebagai manipulator mata uang dan akan mengadu ke Dana Moneter Internasional (IMF).

Ketika yuan melemah, apalagi jika itu disengaja, maka bisa mendorong kinerja ekspor China dan semakin menekan neraca perdagangan AS. Tentu sebuah praktik yang meresahkan, kalau terbukti sah dan meyakinkan.

Presiden AS Donald Trump terus memberi kode keras agar Bank Sentral AS (The Federal Reserve/The Fed) jangan membiarkan greenback terlalu kuat.

Eks taipan properti itu mendorong Ketua Jerome 'Jay' Powell dan kolega untuk lebih agresif dalam menurunkan suku bunga acuan.

"Ada tiga bank sentral lagi yang menurunkan suku bunga (India, Thailand, Selandia Baru). Masalah kita bukan China, ekonomi kita kuat. Uang mengalir ke AS sementara China kehilangan perusahaan-perusahaannya yang pindah ke negara lain. Mata uang mereka ditekan.

"Masalah kita adalah The Fed terlalu angkuh untuk mengakui kesalahannya dengan terlalu cepat mengetatkan kebijakan moneter. Mereka harus menurunkan suku bunga dengan cepat, hentikan pengetatan SEKARANG. Yield curve sudah terlalu lebar, dan tidak ada inflasi!

"Inkompetensi adalah sesuatu yang tidak enak untuk dilihat, terlebih saat seseorang begitu mudah melakukannya. Kita akan menang, tetapi akan lebih mudah jika The Fed memahami bahwa kita bersaing dengan negara lain," cuit Trump dalam utas (thread) di Twitter.

Dorongan agar AS juga ikut melemahkan mata uang semakin menggambarkan bahwa perang kurs sudah di depan mata. Ada tendensi menuju devaluasi kompetitif, berbagai negara berlomba-lomba melemahkan mata uangnya demi mendongrak ekspor. Ketika ini terjadi, ucapkan selamat tinggal kepada mekanisme pasar.

Dibayangi oleh risiko perang mata uang yang membesar, wajar jika pelaku pasar cemas bukan main. Aset-aset berisiko di negara berkembang bukan pilihan, arus modal masih menyemut di safe haven seperti yen Jepang, franc Swiss, atau emas.

Dalam dua hari terakhir, rupiah benar-benar terbantu oleh intervensi Bank Indonesia (BI). Saat ini risk appetite pasar masih rendah, sehingga satu-satunya harapan bagi rupiah adalah suntikan adrenalin dari MH Thamrin. (*/ruslan)

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong