Logo Saibumi

Kejati Lampung Umumkan Kerugian Negara Kasus KONI 

Kejati Lampung Umumkan Kerugian Negara Kasus KONI 

Foto: Aspidsus Kejati Lampung, Hutamrin | Saibumi.com/Riduan

Saibumi.com (SMSI), Bandar Lampung - Kejakasaan Tinggi (Kejati) Lampung akhirnya secara resmi mengumumkan, bahwa ada kerugian negara atas dugaan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) dalam Penyalahgunaan Dana Hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Tahun Anggaran 2020

 

BACA JUGA: Tabrak Truk Belok, Seorang Pelajar Tewas di Kulon Progo

 

Hal tersebut disampaikan Aspidsus Kejati Lampung, Hutamrin saat menggelar konferensi pers terkait hal tersebut. 

 

 

Menurutnya, berdasarkan Audit yang dilakukan oleh Auditor Independent pada Kantor Akuntan Publik Drs.Chaeroni dan Rekan atas Dugaan Tindak Pidana Korupsi dalam Penyalahgunaan Anggaran Dana Hibah yang diberikan kepada Koni Provinsi Lampung Tahun 2020 yang dilakukan oleh Pengurus KONI Lampung. 

 

 

"Disimpulkan terdapat Penyimpangan dalam penggunaan Anggaran Belanja Hibah KONI Provinsi Lampung Tahun Anggaran 2020 yang dilakukan oleh Pengurus KONI Provinsi Lampung. Yang mengakibatkan Kerugian Keuangan Negara sebesar Rp 2.570.532.500,- (dua miliar lima ratus tujuh puluh juta lima ratus tiga puluh dua ribu lima ratus rupiah)," ungkapnya, Senin (21/11/2022). 

 

 

Selanjutnya, tim penyidik akan melakukan ekpose atau pemaparan berdasarkan fakta dan data hasil penyidikan, dimana penentuan Tersangka didapat pada proses ekpose tersebut, yang seyogyanya dapat kita laksanakan secepat mungkin. 

 

 

"Setelah penetapan tersangka, maka kejaksaan tinggi Lampung akan mengeluarkan surat perintah penyidikan khusus untuk masing-masing Tersangka dan akan melakukan pengulangan saksi untuk masing-masing Tersangka," jelasnya. 

 

 

Disinggung apakah kerugian negara itu dari dana hibah dengan total Rp29 miliar. 

 

"Pasti dari hibah tahun 2020 itulah yang dihitung oleh auditor independen," tuturnya

 

 

Dirinya pun berharap dukungan seluruh masyarakat Provinsi Lampung, guna menyelesaikan kasus yang hampir setahun bergulir tersebut. 

 

 

"Kami berharap dukungan seluruh masyarakat Lampung, sehingga pekerjaan yang sudah hampir setahun ini dapat diselesaikan oleh Kejati Lampung secepat mungkin," pungkasnya. 

 

 

Sekedar informasi, pada 12 Januari 2022 Kejaksaan Tinggi (Kejati) Lampung menyatakan kasus dugaan korupsi dana hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Lampung senilai Rp30 miliar sudah memasuki tahap penyidikan.

 

 

Namun pihak Kejati Lampung belum mau membeberkan pihak-pihak yang bertanggung jawab atas korupsi dana hibah KONI Lampung tersebut.

 

 

Saat itu, Kepala Kejaksaan Tinggi Lampung Heffinur mengumumkan perkembangan kasus korupsi dana hibah KONI Lampung . 

 

 

"Mulai hari ini, kami naikkan ke tahap penyidikan umum. Namin ini sifatnya masih penyidikan, jadi belum bisa disebutkan siapa-siapa saja namanya yang ikut terlibat," ujar Heffinur saat jumpa pers di Kantor Kejati Lampung. 

 

 

Heffinur kala itu menyampaikan, pada tahun 2019 KONI Lampung juga pernah mengajukan program kerja dan anggaran hibah Rp79 miliar. Kemudian dari dana Rp79 miliar ini, yang disetujui oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung hanya Rp60 miliar.

 

 

"Selanjutnya pada 28 Januari 2020, KONI Lampung menandatangani naskah perjanjian hibah, bahwa mereka menyetujui dana tersebut. Kemudian dana Rp60 miliar ini, pencairannya dibagi dua tahap yakni Rp29 miliar dan Rp30 miliar," beber Heffinur.

 

 

Namun untuk pencairan kedua senilai Rp30 miliar tidak jadi karena Covid-19, sehingga yang dikelola hanya Rp29 miliar. Ada pun rincian dana tersebut untuk anggaran pembinaan prestasi Rp22 miliar, anggaran partisipasi PON 2020 Rp3 miliar, dan anggaran sekretariat Rp3 miliar.

 

 

Setelah diselidiki, Kejati Lampung menemukan beberapa fakta yakni program kerja dan anggaran KONI Lampung untuk pengajuan anggaran hibah, tidak disusun berdasarkan usulan kebutuhan KONI dan cabang olahraga. Sehingga penggunaan dana hibah diduga telah terjadi penyimpangan.

 

 

Selanjutnya ditemukan untuk pengadaan barang dan jasa, tidak berdasarkan peraturan perundang-undangan, serta ditemukan adanya penyimpangan dalam pengadaan barang dan jasa.(Riduan)

BACA JUGA: Renovasi dan Revitalisasi Posyandu 2B Pusdikbekang Pusbekangad

Saibumi.com

merupakan portal berita Indonesia, media online Indonesia yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA