Logo Saibumi

Baru Melahirkan, Ibu Sebaiknya Hindari 5 Makanan Ini

Baru Melahirkan, Ibu Sebaiknya Hindari 5 Makanan Ini

ilustrasi. foto net

Saibumi.com - Usai melahirkan, penting bagi sang ibu untuk tetap menjaga pola makan. Konsumsi makanan bergizi dapat meningkatkan proses penyembuhan dan membantu mendapatkan kembali kekuatan serta energi.

 

BACA JUGA: Banjir Bekasi, Seorang Bocah Tewas Tenggelam

Dilansir Suara.com jaringan Saibumi.com, selain itu, menjaga asupan makanan sehat ketika masa memberi ASI menyusui, memberikan nutrisi penting bagi pertumbuhan bayi.

 

Namun demikian, mungkin ada momen di mana bayi tampak rewel atau sulit tidur setelah Anda makan makanan tertentu. Dilansir dari The Health Site, di bawah ini beberapa makanan yang dapat mengganggu sebagian bayi, maka sebaiknya hindari atau batasi konsumsi makanan tersebut.

 

  1. Bawang Putih

 

Makanan dengan rasa yang kuat seperti bawang putih dan cabai dapat mengubah rasa Anda ASI . Meskipun sebagian besar bayi tampaknya menikmati berbagai rasa ASI, beberapa mungkin tidak menyukai bau dan rasa bawang putih sehingga menolak untuk menyusu.

 

  1. Kopi

 

Terlalu banyak kafein dapat membuat bayi mudah tersinggung dan mengganggu tidurnya. Namun, tidak apa-apa jika dikonsumsi dalam jumlah sedang, yaitu dua atau tiga cangkir kopi (300 miligram kafein). Sebagai catatan, beberapa soda dan teh juga mengandung kafein.

 

 

 

  1. Alkohol

 

Sebaiknya hindari minum alkohol apa pun saat menyusui. Telah terbukti bahwa alkohol dalam ASI dapat menyebabkan kantuk, lemas, dan penambahan berat badan yang tidak biasa pada bayi.

 

  1. Ikan dengan Kandungan Merkuri Tinggi

Merkuri dapat menghambat perkembangan otak bayi Anda. Jadi, hindari ikan seperti ikan todak, hiu, king mackerel dan tilefish yang mengandung merkuri dalam jumlah tinggi.

 

Sebaliknya, pilih ikan dan makanan laut rendah merkuri seperti udang karena bagus untuk ibu menyusui. Ikan merupakan sumber asam lemak omega-3 yang sulit ditemukan di makanan lain. Ibu menyusui dianjurkan makan 8 hingga 12 ons ikan rendah merkuri setiap minggu.

 

  1. Susu Sapi dan Kedelai

 

Beberapa bayi memiliki intoleransi makanan terhadap protein susu sapi atau protein kedelai, dua penyebab paling umum dari intoleransi makanan pada masa bayi. Dalam kasus seperti itu, Anda harus menghindari makanan yang mengandung susu, produk susu, whey, atau natrium kaseinat di dalamnya.

Jika bayi Anda menderita intoleransi protein kedelai, jauhi semua produk kedelai, seperti tahu, tempe, tamari, kecap, susu kedelai, miso, dan edamame

BACA JUGA: Rutin Konsumsi Makanan Ini Bagus Untuk Kesehatan Mata

#

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong