Logo Saibumi

Dokter Lintas Batas Minta Monopoli Obat Dihentikan saat Pandemi Covid-19

Dokter Lintas Batas Minta Monopoli Obat Dihentikan saat Pandemi Covid-19

Obat Covid-19 remdesivir. (Foto: Ilustrasi/Dok. Elements.envato)

Saibumi.com - Kebutuhan akan obat terus meningkat selama pandemi Covid-19.

Oleh karena itu, Dokter Lintas Batas alias Medecins Sans Frontieres menekankan pentingnya akses obat untuk semua orang.

BACA JUGA: Dunia Kesehatan Sambut Positif Kehadiran Vaksin Covid-19

Dokter Lintas Batas (MSF) meminta semua pemerintah untuk mendukung langkah yang mengubah pengabaian kekayaan intelektual yang memungkinkan semua negara untuk memilih untuk tidak memberikan atau menegakkan paten terkait dengan obat-obatan Covid-19, vaksin, diagnostik, dan teknologi lainnya selama pandemi, hingga kekebalan kawanan global tercapai.

Langkah ini mengingatkan kembali 20 tahun ke belakang epidemi HIV-AIDS, ketika obat HIV generik yang terjangkau, dibuat di negara-negara di mana paten tidak menghalangi produksi, mulai menyelamatkan jutaan nyawa orang.

"Bahkan pandemi global tidak dapat menghentikan perusahaan farmasi untuk mengikuti pendekatan bisnis seperti biasa mereka, sehingga negara perlu menggunakan setiap alat yang tersedia untuk memastikan bahwa produk medis Covid-19 dapat diakses dan terjangkau oleh semua orang yang membutuhkannya," kata Dr. Sidney Wong, Wakil Direktur Eksekutif Kampanye Akses MSF, dilansir Suara.com -- jaringan Saibumi.com, Minggu, 2 November 2020.

"Semua alat dan teknologi kesehatan Covid-19 harus menjadi barang publik global yang sebenarnya, bebas dari batasan yang diberlakukan oleh paten dan kekayaan intelektual lainnya. Kami menyerukan kepada semua pemerintah untuk segera memberikan dukungan mereka di balik proposal inovatif yang menempatkan nyawa manusia daripada keuntungan perusahaan pada saat kritis ini untuk kesehatan global," tambahnya.

Sejak dimulainya pandemi, perusahaan farmasi telah mempertahankan praktik standar kontrol yang ketat atas hak kekayaan intelektual, sambil mengejar kesepakatan komersial rahasia dan monopoli yang mengecualikan banyak negara berkembang dari keuntungan.

Misalnya, Gilead menandatangani lisensi bilateral yang ketat untuk satu-satunya obat yang telah menunjukkan potensi manfaat untuk mengobati Covid-19, remdesivir, dengan mengecualikan hampir setengah dari populasi dunia untuk mendapatkan keuntungan dari persaingan generik yang menurunkan harga.

Selain itu, beberapa obat baru dan yang digunakan kembali serta antibodi monoklonal sedang diujicobakan sebagai pengobatan yang menjanjikan untuk Covid-19 sudah dipatenkan di banyak negara berkembang seperti Brasil, Afrika Selatan, India, Indonesia, Cina, dan Malaysia.

Dengan pengecualian satu perusahaan, tidak ada pengembang vaksin Covid-19 yang berkomitmen untuk memperlakukan IP secara berbeda dari status quo.

Sementara beberapa perusahaan telah mengambil langkah-langkah melalui perizinan dan kesepakatan transfer teknologi untuk menggunakan kapasitas manufaktur global yang ada untuk mencoba dan mengurangi antisipasi kekurangan pasokan vaksin yang berpotensi berhasil, ini adalah pengecualian, dan kesepakatan perizinan sering kali disertai dengan batasan yang jelas.

Secara historis, langkah-langkah telah diambil untuk mengatasi monopoli yang memungkinkan perusahaan farmasi mempertahankan harga tinggi secara artifisial.

Pada tahun 2001, pada puncak epidemi HIV/AIDS, 'Deklarasi Doha tentang TRIPS dan Kesehatan Masyarakat' menegaskan hak pemerintah untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menghilangkan paten dan hambatan kekayaan intelektual lainnya, menempatkan pemerintah di kursi pengemudi sehingga mereka dapat memprioritaskan kesehatan masyarakat atas kepentingan perusahaan.

Permintaan pengabaian saat ini ke WTO adalah langkah serupa untuk mempercepat respons terhadap Covid-19.

"Langkah berani oleh pemerintah ini menawarkan kepada dunia kesempatan untuk menghindari terulangnya tragedi epidemi HIV/AIDS 20 tahun lalu, ketika monopoli pengobatan yang menyelamatkan nyawa membuat orang di negara berpenghasilan tinggi mendapatkan akses ke obat-obatan HIV sementara jutaan di negara berkembang diabaikan tanpa harapan," kata Dr Khosi Mavuso, Perwakilan Medis untuk MSF di Afrika Selatan.

"Mengesampingkan monopoli pada peralatan medis Covid-19 akan memungkinkan kolaborasi global untuk meningkatkan produksi, pasokan, dan akses untuk semua orang. Dengan lebih dari 1,3 juta nyawa telah hilang karena Covid-19, pemerintah tidak dapat lagi membuang waktu menunggu gerakan sukarela dari industri farmasi," ujarnya lagi.

Pada pertemuan WTO terakhir Dewan TRIPS (Trade-related Aspects of Intellectual Property Rights atau Aspek Terkait Perdagangan Hak Kekayaan Intelektual) pada 15/16 Oktober, Kenya dan Eswatini bergabung dengan India dan Afrika Selatan dalam secara resmi menjadi sponsor bersama pengabaian tersebut.

Sebanyak 99 negara telah menyambut dan menunjukkan dukungan secara keseluruhan. Tetapi proposal pengabaian tidak didukung oleh banyak negara kaya, termasuk AS, Inggris, Jepang, Kanada, Brasil, Australia, Norwegia, Swiss, dan Uni Eropa.

"Pemerintah perlu bertanya pada diri sendiri di sisi sejarah mana mereka ingin berada ketika buku tentang pandemi ini ditulis," kata Wong. (*)

BACA JUGA: Waspada, LSM Temukan Praktik Kandang Telur Berisiko di Indonesia

Saibumi.com

merupakan portal berita Lampung, media online Lampung yang fokus kepada penyajian berbagai informasi mengenai berita online Lampung, berita terkini Lampung dan berita terkini Indonesia baik dalam bentuk news (berita), views (artikel), foto, maupun video.

Newsletter Saibumi

BERLANGGANAN BERITA

Bethsaida Hospital | Rumah Sakit Tangerang, Gading Serpong